Nasehat Raja Saudi Kepada Presiden Amerika Tentang Masa Depan Palestina Dan Zionis Yahudi

F.D.R. Meets Ibnu Saud

FDR meet ibn saudIni adalah realita sejarah yang di tulis ditulis oleh William A. Eddy, seorang pensiunan kolonel pada Korps Marinir Amerika Serikat, yang bertindak sebagai penerjemah dalam pertemuan bersejarah antara Raja Ibnu Saud dari Arab Saudi dan Presiden Franklin Delano Roosevelt (F.D.R.) dari Amerika Serikat di atas kapal perang USS Quincy yang berlabuh di Terusan Suez pada 14 Februari 1945. Sebuah catatan penting tentang masa depan Palestina dan Zionis Yahudi.

“Setelah mendiskusikan perkembangan perang, dan menyatakan kepercayaannya bahwa Jerman akan dikalahkan, F.D.R. menyatakan bahwa ia mempunyai sebuah persoalan serius yang ia ingin agar Raja memberinya saran dan bantuan;

yaitu, penyelamatan dan pemulihan sisa-sisa kaum Yahudi di Eropa Tengah yang telah menderita kengerian yang sukar untuk digambarkan di tangan kaum Nazi; pengusiran, penghancuran rumah-rumah mereka, penyiksaan, dan pembunuhan massal.

Ia, F.D.R., merasakan sebuah tanggung jawab pribadi dan benar-benar berjanji pada dirinya sendiri untuk membantu memecahkan masalah ini. Apa yang dapat disarankan oleh Raja?

Jawaban Ibnu Saud cepat dan singkat: ‘Beri mereka dan keturunannya tanah-tanah dan rumah-rumah orang Jerman yang telah menindas mereka.’

F.D.R. menjawab bahwa orang-orang Yahudi yang selamat mempunyai keinginan sentimental untuk tinggal di Palestina, dan cukup dapat dipahami, mereka akan merasa takut untuk tinggal di Jerman yang mungkin mereka akan kembali mengalami penderitaan. Raja mengatakan bahwa ia tidak memiliki keraguan bahwa bangsa Yahudi itu mempunyai alasan yang bagus untuk tidak mempercayai orang-orang Jerman, tetapi tentu saja Sekutu akan menghancurkan kekuatan Nazi selamanya dan kemenangan mereka akan membawa kemampuan untuk memproteksi korban-korban Nazi. Jika Sekutu tidak mengharapkan untuk dapat mengendalikan kebijakan Jerman pada masa mendatang, mengapa harus melakukan perang yang demikian mahal? Ia, Ibnu Saud, tidak dapat membayangkan meninggalkan musuh dalam posisi untuk dapat menyerang kembali setelah kalah.

Dalam beberapa menit, F.D.R. kembali melancarkan serangan, dengan mengatakan bahwa ia menggantungkan pada keramahtamahan Arab dan bantuan Raja dalam memecahkan masalah Zionisme, tetapi Raja mengulanginya:

‘Buat supaya musuh dan penindas yang membayarnya; itulah cara kami orang Arab berperang. Kerugian harus ditimpakan kepada penjahat, bukan kepada orang-orang yang tak bersalah. Luka apa yang telah dilakukan orang-orang Arab terhadap bangsa Yahudi di Eropa? Adalah orang-orang ‘Kristen’ Jerman yang telah mencuri rumah-rumah dan kehidupan mereka. Biarkan orang-orang Jerman yang membayarnya.’

Sekali lagi, F.D.R. kembali ke topik ini, mengeluhkan bahwa Raja belum membantunya sama sekali dengan masalahnya itu, tetapi Raja, setelah kehilangan sebagian kesabarannya, tidak menjelaskan pandangannya lagi, selain menyatakan (dengan nada ironis dalam suaranya) bahwa kekhawatiran yang berlebihan terhadap orang-orang Jerman ini tidak dapat dimengerti bagi orang badui yang lebih memperhatikan teman daripada musuh.

Pernyataan terakhir Raja pada topik ini adalah pada kenyataan bahwa merupakan kebiasaan orang Arab untuk membagi-bagi orang-orang yang selamat dan korban peperangan di antara suku-suku yang menang sesuai dengan jumlah dan dukungan logistik mereka. Pada kubu Sekutu terdapat lima puluh negara, di antaranya Palestina hanyalah negeri kecil dan miskin dan telah menampung pengungsi melebihi jatahnya.”

Agaknya maksud dari jawaban terakhir Raja Ibnu Saud adalah mendistribusikan pengungsi Yahudi kepada 50 negara yang berada di dalam kubu Sekutu sesuai kapasitas mereka masing-masing dalam menampungnya; dan Palestina sendiri sudah kebagian beban yang melebihi kemampuannya sehingga tidak layak untuk diberi beban tambahan; semua itu dengan catatan bahwa kaum Zionis Yahudi itu memang sudah tidak mau lagi tinggal di tanah Jerman.

Dalam pertemuan tersebut terbukti bahwa Raja Ibnu Saud rahimahullah telah bertindak sebagai seorang negarawan Muslim yang cerdas, patriotik, bijak, dan berhati-hati dalam kasus Palestina vs Zionis Yahudi. Maka kehinaan menimpa orang-orang yang menyebarkan berita-berita dusta seperti yang termuat di dalam dokumen palsu yang kerap di gembar-gemborkan

Segenap pernak-pernik, kepolosan, ketaatan kepada agama, dan hal-hal yang menggelikan yang terjadi selama rombongan Raja Ibnu Saud berada di atas kapal USS Murphy dalam perjalanannya untuk bertemu dengan Presiden F.D.R. di atas kapal USS Quincy, dapat dibaca pada buku ringkas “F.D.R. Meets Ibnu Saud” yang dengan mudah dapat diakses di internet.

Wallahua’lam

sumber : http://abulailaabdurrahman.blogspot.com

“Pembelaan kami adalah pembelaan seorang Muslim kebanyakan kepada seorang pemimpin besar kaum Muslimin yang hidup pada awal abad XX M; pembelaan kami adalah pembelaan kepada kebenaran dan penghinaan kepada kebatilan, khususnya kepada sifat khianat; pembelaan kami adalah wujud dari rasa syukur kami kepada Allah yang telah menghadirkan beliau di dunia ini pada zaman yang tepat, sehingga melalui kekuasaan/kekuatan/kekayaan yang Allah karuniakan kepada beliau dan keturunannya, dakwah manhaj salaf (sebagian orang mengatakan wahhabi) dapat tersebar ke seluruh dunia dan diterima dengan penuh rasa syukur oleh kaum Muslimin sedunia. ” -Abu Laila Abdurrahman-

sumber : https://www.facebook.com/permalink.php?story_fbid=1632668750314394&id=100007138546368

Print Friendly, PDF & Email

5 Comments

  1. assalamualaikum,
    sekedar ingin berbagi pendapat kepada sesama saudara2 seiman.
    ketika berbicara soal penjajahan di zaman modern ini,semua negara yg berdaulat sepakat untuk menyebut palestina adalah satu2nya negara yg masih terjajah.dengan realitas keadaan yg seperti bagaimana sikap bangsa muslim menyikapinya?
    apakah perlu seperti kasus yaman yg presidennya harus meminta tolong dulu kepada liga arab?
    sedangkan kita tau palestina tidak mempunyai kepala pemerintahan yg de facto.saya kira bagus sekali antusias negara2 seluruh dunia memberikan simpati dengan berupa bantuan secara materi.tapi harus juga terpikirkan bahwa saudara2 muslim dipalestina tidak membutuhkan itu sebagai jawaban.mereka hanya meminta satu yaitu kemerdekaan di negaranya sendiri.
    apakah memerangi israel demi saudara seiman ini bukan perang jihad yg benar?
    karna sampai saat saya menulis ini,ada konflik yg membesar dan memanas lagi disana.zionis melebarkan lagi wilayah jajahannya dengan paksa sehingga menyulut demo besar2an yg berujung penembakan warga sipil dengan dalih ‘demo rusuh’.
    apa pendapat admin tentang diamnya saudi dan liga arab sampai saat ini?
    wassalamualaikum,

    Wa’alaikumussalam warahmatullah,.
    Saudi bukan negara bodoh mas,.
    Ngga sembarangan berstrategi,.
    Menyerang palestina, bukan hal sulit, bisa saja,. tapi ada dampak lain,.
    Akankah mengulang tragedi perang arab? silahkan baca postingan ini

  2. ibnu saud sendiri yg merasakan akibatnya dikuburan.. Kedeketannya dengan zionis melebihi kedeketannya terhadap palestine bahkan anaknya saat ini menyerang negara tetangga yg baik yaitu yaman, tanpa alasan yg benar.

    Mudah2an Syiah segera musnah ditumpas di yaman,. jika mereka tidak mau tobat,

  3. Assalamualaikum

    Jazaakallah khairan,
    Saya baru tahu ada dokumen tersebut, selama ini berita yang beredar adalah pendudukan Zionis atas Palestina adalah atas persetujuan Saudi Arabia, ternyata tidak.

    Barakallahu fikum

    Wa’alaikumussalam warahmatullah
    Alhamdulillah,.
    Baarakallaahu fiikum

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*